6 Tahun Bekerja di Luar Negeri, Suami Selingkuh dan Punya Anak

6 TAHUN BEKERJA DI LUAR NEGERI, SUAMI SELINGKUH DAN PUNYA ANAK

FORDIASI.COM | KISAH - Namanya Teh Sariyah, beliau udah 8 tahun kerja sebagai ART di Abu Dhabi. Baru hari ini datang k kantor karena sama orang baik mau d pekerjakan d bagian ruang berkas.

Teh Sariyah berasal dari Karawang. Waktu datang k UAE usianya masih 23 tahun, baru menikah 3 tahun dan belum punya anak. Alasan ekonomi yang buat beliau akhirnya memutuskan untuk kerja k LN.

Hari ini saya baru apply visa untuk beliau. Sambil ambil foto dan urus berkas, kita ngobrol banyak.

Saya tanya kenal orang baik dari mana?

Kata beliau majikannya itu teman dekat orang baik. Dan beliau udah kenal orang baik kurleb 4 tahun.

"Ga pengen pulang dulu ke indonesia Teh?" Tanya saya.

Lama beliau diam. Matanya merah terus jelas kelihatan gugup.

"Saya udah pulang dua tahun yang lalu. Tapi malah dapat kejutan. Enam tahun kerja jadi babu di rumah orang. Sakit di bela belain tetap kerja. Masak untuk orang, bersihin rumah empat lantai sendiri. Gaji setiap bulan dikirim semua ke suami karena kami punya cita cita mau bangun rumah. Pas saya pulang, rumahnya udah jadi, tapi yang nempatin suami sama istri mudanya."

$ads={1}

Si Teteh nangis sambil remas remas tangan sendiri. Saya bisa ngerasain sakitnya hati beliau gimana.

Jadi gaji beliau di tahun pertama itu cuma 1000 dirham (kurleb 4 juta kalo sekarang). Di tahun kedua karena kerjaan beliau berat, beliau minta naik gaji ke majikannya, terus majikan setuju karena memang cocok sama si Teteh. Alhamdulillah di tahun kedua gajinya naik jadi 1200 dirham. Setiap tahun gaji si Teteh naik, sampai di tahun ke enam beliau udah terima gaji 2000 dirham (kurleb 8 juta).

Si Teteh ini percaya total ke suaminya. Setiap bulan, tanpa nyisain sepeserpun, si Teteh kirim semua uang ke suaminya. Setiap bulan juga suaminya laporan kalau rumah lagi proses pembangunan.

Tapi yang si Teteh gatau, ternyata suaminya udah nikah lagi sejak satu tahun si Teteh d Abu Dhabi. Si Teteh beberapa kali dengar dari tetangga, tapi karena suaminya pintar bicara dan si Teteh yang bener bener cinta, semua informasi yang datang d tolak mentah mentah. Sampai semua orang merasa males kasih tau si Teteh.

Dua bulan sebelum pulang si Teteh ngomong ke temennya di indonesia kalo dia mau pulang. Terus temennya bilang "Gausah ngomong ke suamimu, buat kejutan."

Si Teteh setuju. Padahal tujuan temannya supaya si Teteh bisa mergokin langsung suami dan istri keduanya.

Bener aja, sampe sana si Teteh pingsan berulang kali. Selama lima tahun si Teteh kerja untuk biayai hidup suami dan madunya.

Sedih ya?

Lebih sedih lagi, keluarga si suami semuanya tahu dan diam aja sama kelakuan anak mereka.

Tapi si Teteh nolak untuk jatuh di depan suaminya. Akhirnya dia minta cerai dan balik lagi ke Abu Dhabi, ke majikan sebelumnya. Karena belum punya anak, selama dua tahun kerja gajinya yang udah 2500 dirham sebulan itu dia simpan sendiri. Utuh karena semua kebutuhan udah ditanggung majikan.

Beberapa bulan yang lalu dia bilang k majikannya kalo dia mau coba cari kerjaan lain. Karena beliau bisa spa, jadi rencananya pengen tinggal di luar dan buka jasa spa online. Tapi majikannya ga izinin, takut kalo di luar ketemu orang yang salah dan jadi merusak si Teteh. Akhirnya majikannya minta tolong ke orang baik untuk kasih kerjaan ke si Teteh.

Alhamdulillah, sekarang si Teteh di sini.

Yang bikin saya emosi dari cerita si Teteh adalah: mantan suaminya masih sering hubungin si Teteh buat pinjam uang. Awalnya si Teteh masih mau bantu, karena masih cinta dan juga kasihan, setiap bulan masih di kirimin 300-500 dirham. Tapi setelah di nasehati sama majikannya, si Teteh berhenti bantu. Majikannya tegas, si Teteh d buatin rekening sendiri dan setiap bulan uang gaji di transfer ke rekening si Teteh. Dia gabisa transfer, karena ID yang pegang majikan, di sini gabisa transfer internasional langsung via ATM, harus tarik tunai dan kirim lewat exchange.

Dua bulan yang lalu kata si Teteh mantan suaminya hubungin dia lagi, nangis nangis minta tolong buat biaya berobat anaknya. Saya pengen ludahin mantan suami si Teteh beneran :))

Si Teteh ga punya keluarga?

$ads={2}

Orang tua si Teteh pisah waktu si Teteh SMP dan si Teteh ga pernah lagi ketemu ayahnya. Ibunya meninggal waktu si Teteh baru nikah tahun pertama. Si Teteh punya adik laki laki dan tinggal d Bali, jarang komunikasi juga.

Ini pelajaran untuk kita semua. Kalo laki laki yang ga punya keinginan untuk kerja dan berusaha adalah laki laki yang ga layak untuk dipertahankan. Kerja ga peduli hasilnya besar atau kecil, cukup atau kurang, yang penting ada niat untuk berusaha dan tanggung jawab, itu lebih dari cukup.

Kita memang perempuan, tapi kita harus tegas, jangan sampai laki laki menilai kalo kita ini mudah di manfaatkan. Akhirnya apa? Cinta sebelah dan susah juga sebelah. Sementara yang sebelah hanya menikmati hasilnya.

Menikah bukan soal mengurangi beban, tapi berbagi tanggung jawab. Dan laki laki yang ga mau berusaha sama sekali, atau lebih memilih untuk pasrah tanpa kerja keras, ga pantas dijadikan suami apalagi ayah.

Karena suami itu menafkahi, bukan di nafkahi.

Suami itu kepala keluarga, bukan beban keluarga.

Sarah Mel 

020322

Sumber: Facebook Sarah Amelia

(H/S)

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama
close